Top Social

FIRA KAHAR

Ibu adalah sekolah utama, bila engkau mempersiapkannya, maka engkau telah mempersiapkan generasi terbaik.

AMBIL MIQAT DI HUDAIBIYAH

Tuesday, August 28, 2018

Tempat Miqat
Miqat artinya batas antara tanah cuci dan tanah-tanah lainnya. Di tempat miqat inilah para jamaah haji ataupun umroh harus menggunakan pakaian ihram, yaitu dengan membaca niat haji atau umroh baru kemudian jamaah boleh memasuki tanah suci.
Tempat Miqat ini tidak hanya digunakan untuk berihram jamaah haji  saja, akan tetapi sebagai tempat berihram juga bagi jamaah umroh sebelum memasuki tanah suci. Selain Yalamlam, terdapat empat tempat miqat yang akrab di datangi oleh jamaah asal Indonesia. Yakni, Masjid Tan'im atau disebut juga Mesjid Aisyah, Masjid Dzul Hulaifah atau Bir Ali yang menjadi miqat penduduk Madinah, Ji'ranah, dan Masjid Al Hudaibiyah.
Miqat di Masjid Al Hudaibiyah
Terletak sekitar 26 kilometer dari Masjidil Haram, Hudaibiyah merupakan salah satu dari beberapa tempat yang dipergunakan untuk Miqat Umroh yang sangat sederhana. Dikatakan sederhana karena fisik bangunan ini berbeda dengan bangunan miqat lain, seperti Masjid Tan’im dan Masjid Bir Ali. Walaupun sederhana, namun bangunan masjid yang luasnya tidak lebih dari 1000 meter persegi ini memiliki berjuta makna. 
Masjid ini Nampak tidak terlalu luas, tidak seperti masjid miqat bir Ali yang memiliki ratusan toilet dan tempat berganti pakaian. Masjid ini hanya memiliki empat kamar mandi dan tempat wudhu yang sangat kecil. Keberadaan fasilitas parkir pun tidak seluas masjid Tan’im maupun Masjid Bir Ali di Madinah.
Kota ini diambil nama sebuah sumur Asy-Syumaisi. Dan dinamakan Hudaibiyah karena berasal dari nama seorang laki – laki yang menggali sumur di tempat tersebut. Kota Hudaibiyah terletak di kawasan perbatasan Tanah Haram yang berjarak dua puluh enam kilo dari Masjidil Haram. Kota ini merupakan pintu masuk bagi umat muslim dalam memenangkan Fathul Makkah atau Pembebasan Kota Mekah.
Penamaan kota ini dilakukan untuk mengingat perjanjian Hudaibiyah yang dilakukan oleh Rasululah SAW dengan paran kafir Quraisy. Kota ini merupakan salah satu kota yang penting dalam sejarah keislaman. Untuk itulah mengapa kota ini selalu menjadi tujuan jutaan jamaah umroh dan haji setiap tahunnya. 
Salah satu tempat bersejarah di Kota Mekah ini terdiri dari daerah dengan padang pasir yang terhampar luas. Daerah ini juga merupakan kawasan pengembalaan unta dan kambing. Bahkan pemerintah Arab Saudi sedang melakukan pengembangan intensif pada kawasan ini agar menjadi sentra peternakan kambing dan unta dan menjadi daya tarik bagi wisatawan. 
Di daerah peternakan di tengah padang pasir ini, jamaah bisa melihat proses pemerahan susu unta dan juga diperbolehkan untuk merasakan susu khas hewan berpunuk tersebut.
Umroh ketiga yang kami lakukan di Masjid Al Hudaibiyah, ini adalah kegiatan ibadah umroh terakhir yang kami lakukan pada edisi umroh kali ini. Dua kali kegiatan umroh sebelumnya miqatnya di Masjid Bir Ali dan di Tan'im atau dikenal Masjid aisyah. Perjalanan wisata religi yang kami lakukan sebelum ambil miqat di umroh ketiga ini kami berkunjung ke tempat sentra peternakan unta. Ada banyak sekali unta kami temukan yang berkelompok-kelompok sesuai dengan pemilik atau penggembala masing-masing. 
Betapa tertegunnya kami melihat pemandangan ini, membuat kami bertafakur kepada sang Maha Segalanya Allah SWT. Bayangkan di hamparan padang pasir yang kering dan gersang, terdapat kehidupan domba, unta dan manusia si penggembala. Sepanjang jalan tidak ada kami temukan aliran sungai, genangan air, dan hijaunya rerumputan, tapi hewan Domba maupun unta hidup dengan makmur, dan menghasilkan banyak susu sebagai penghidupan sipenggembala dan tuannya. 
Kami melihat sendiri bagaimana proses penggembala unta sedang memerah susu ternaknya, banyak sekali mengalir susu murni, putih dan memiliki aroma yang khas. susu yang barusan diperah itupun langsung disalin dalam botol yang telah disiapkan, kekitar muatan 400 gr. Susu itupun langsung di jual ke para jamaah/pengunjung seharga 5 Real. Teman-teman jamaah berebutan membelinya, sepertinya ingin sekali merasakan khasiat susu unta yang katanya memiliki zat protein yang tinggi dan bergizi serta memiliki banyak khasiat lainnya. Selain ada yang minum langsung di tempat, ada juga yang menikmatinya di dalam bis, bahkan ada yang membawa sampai ke hotel dan disimpan dalam kulkas, dan selanjutnya di bawa pulang ke tanah air Indonesia.
Sampai disini dulu ukiran kehidupan saya malam ini, semoga bermanfaat. Next time saya akan mengukir sisi-sisi kehidupan lainnya.
wassalam, Fira Kahar
#30DWC  #DWCJILID14  #DAY7
24 comments on "AMBIL MIQAT DI HUDAIBIYAH"
  1. Semoga disegerakan kesana jg aminn

    ReplyDelete
  2. Ya Allah,,baca tulisan ini, tambah menjadi-jadi keinginan saya untuk ke tanah suci.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Semoga keinginan yang menjadi-jadi itu segera menjadi kenyataan kak.

      Delete
  3. Dulu pas masih sekolah ini masuk dalam materi pelajaran...semoga suatu saat nanti bisa datang ke sana

    ReplyDelete
    Replies
    1. Aamiin Yarabbal'alamiin, semoga apa yg dipelajari segera dialami langsung.

      Delete
  4. Kemarin lihat di IG mbak, sekarang tulisan blog. Ini benar2 sesuatu, semoga bisa segera ke sana. Aamiin

    ReplyDelete
    Replies
    1. Aamiin Ya Rabbal'alamiin.
      Sesuatu banget dek

      Delete
  5. Semoga someday bisa ke sana. Pengen juga buuuu ^^

    ReplyDelete
    Replies
    1. Insyallah yo will go to there at someday. Aamiin.

      Delete
  6. Semoga tahun 2020 saya dan suami serra keluarga bisa datang ke tanah suci. Aamiin

    ReplyDelete
    Replies
    1. Aamiin YaRabbal'alamiin.
      Insyallah waktunya kan segera tiba mak...

      Delete
  7. Semoga suatu saat saya juga bisa kesini, pengen banget

    ReplyDelete
    Replies
    1. Aamiin Yarabbal'alamiin.
      Insyallah kan sampai waktunya dek

      Delete
  8. Masyallah pengen kesana jga ya Allah.. Aamiin

    ReplyDelete
    Replies
    1. Aamiin. Insyallah kan segera datang waktunya dek.

      Delete
    2. Diska baca komentar temen-temen semua berdoa semoga bisa segera nyusul kesana, mari kita aamiin kan, Diska doakan kita semua bisa ketanah suci sama-sama aamiin

      Delete
  9. SEmoga impian saya dan kita semua untuk ke tanah suci segera terwujud.. amiiin

    ReplyDelete
  10. Susu untanya masih awet mbak dibawa ke Indonesia?

    ReplyDelete
    Replies
    1. selagi beku insyallah tahan dek,
      kalau yang dibawa teman-teman jamaah mba gak tau juga dek, gimana kondisinhya setelah nyampe indo, lupa nanya sih heee

      Delete
  11. Wah,, seru disana. Semoga suatu saat bisa kesana melihat langsung bersama istri tentunya.

    ReplyDelete

Auto Post Signature

Auto Post  Signature